Mendadak Tidung

“zzzz,dzeeeet,dzeeeet”

apaan nih geter-geter di kaki (*langsung  bangun ,shock), ternyata alarm handphone yg udah di set jam 5 gagal gara-gara ternyata HP nya di silent,sedangkan skrng udah jam 6 lewat,kapal berangkat jam 7.and getar-getar tadi itu teman saya yang nelpon.

“dimana loe mus?”

“gw udah mao nyebrang ko” (sambil ngambil tas, and ngalungin anduk mandi di leher)

“sebrang mana?”

“pokok nya gw udah mao nyebrang, loe tungguin di situ”

langsung ambil langkah kaki seribu menuju tukang ojek di ujung gang opcros with my towel on my neck,what the hell!

“bang,ke stasiun kota ye! cepet ga pake lama”

“ngapain bawa anduk?”

“MAO MANDI GW DI STASIUN , CEPAAAATTT!!!!”

di atas ojek langsung buka tas , ngecek isi nya apa aja cerita nya. AND you know WAHTTT? isi nya cuman kamera, yes!! arti  nya gw ga usah mandi.Setelah di telaah-telaah lagi ternyata bukan hanya baju yg ketinggalan,tapi duiiiittt juga ketinggalan,DAMN!!tenang! kan ada ATM,…. atm nya ketinggalan juga ternyata -___-” , tapi untung ada Ardin Banget and cupez yg bersedia jadi Bank ,akhir nya ada prestasi membanggakan dari Ardin banget.

Alhamdulillah sampe stasiun Kota jam 6.30 total perjalana 15 menit dari rumah,tanpa lampu merah.

Dari Kota kita (ardin,cupez,and i) melanjutkan perjalanan pakai taxi ke muara angke perjalanan memakan waktu kurang lebih 30 menit lama di pasar nya yang maceet banget,it cost Rp25.000. Seperti biasa kalau mau ke kep.1000 turun di Pom bensin,dari situ kita tinggal jalan kaki ke area pelabuhan nya.

***

Kapal berangkat pukul 07.15 teng.Perjalanan dari muara angke ke Tidung memakan waktu 3 jam yang pasti membosankan,tapi kadang-kadang di hibur sama burung camar yg melintas.Kira-kira jam 10.00 kita sampai di P.Tidung , ternyata jembatan yg tersohor itu  panjang banget.Berhubung kita belum ada persiapan apa-apa ke sini (yaiyalaah wong di rencanain nya aja baru 12 jam yg lalu) langkah pertama yg kita lakukan adalah nyari tempat berteduh di kala malam.Beberapa penginapan sudah full booked,tapi untung nya kita ketemu pak Asep yang membantu mencarikan rumah penduduk untuk kita nginap semalaman.

Tarif sekamar ber 3 , Rp 150.000.Kita di sambut dengan sangat baik dengan tuan rumah nya.Ada 1 rombongan lain juga yang menginap di situ.Rumah nya luas,ada mushollah pribadi nya ,kamar nya juga luas.tapi yang sangat di sayangkan , dinding nya berhiaskan 2 ekor penyu sisik yang besar,dan juga memelihara satu ekor penyu hidup di belakang rumah.hmmmmmm

***

don’t waste time , habis liat kamar , deal! langsung nyewa sepeda , tarif nya Rp 15.000 sampai besok pagi lagi.

P.Tidung terbagi jadi 2 pulau yang di hubungkan dengan jembatan kayu,dan sangat luas dan maju kalau di bandingkan dengan pulau-pulau lain nya yg pernah saya singgahi di kep 1000 . jadi untuk menghemat waktu dan tenaga kita wajib untuk sewa sepeda.Tujuan utama p.tidung kecil karena kita harus nyebrang jembatan kayu nya yang ekxotis itu , whahah , dengan sepeda pasti nya.Menurut info yang kami dapat dari anak-anak lokal yang berpapasan di sana hanya ada satu kepala keluarga yang tinggal , dan 2 makam yang keramat.Tidak jauh dari makam itu merupakan lokasi snorkling di P Tidung.

Menjelang sore , kira-kira jam 3 an ,kita bergerak ke arah barat untuk mengejar sunset.Ternyata jauh sekali jarak dari Timut ke Barat.berhubung kita lebih banyak berhenti dan duduk2 nya ketimbang spedaan nya , jadi kita sedikit terburu-buru saat matahari mulai turun.Tapi kita akhir nya bisa sampai ujung sebelom matahari nya ilang, nyariss siih . whaha.

malam kita habiskan di ruang tamu sambil bincang-bincang tetang pengalaman Bapak pemilik rumah , bagaimana dia bisa sampai Tidung dan seru banget,kalau di ceritain di sini bisa sampai 100 page kyk nya . ini yang bikin kalian semua wajib nginep di rumah dia,yaitu cerita nya! hihihi .

sekitar jam 11 an kita sudah tidur , yang pasti gerah banget malem-malem nya.kipas angin didepan mata (matakaki maksud nya) ngak berasa apa-apa.sampe pagi ga bisa tidur.

***

jam 6 pagi kita udah stand by di dermaga dengan nasi uduk bihun yang harga nya 2500 saja, nunggu kapal berangkat jam 7.30.dengan merapat nya kapal di pelabuhan muara angke jam 10 , maka saya di nyatakan khatam ke Tidung setelah satu tahun menunggu.

sekian cerita nya , sorry kurang spesifik.

berikut oleh-oleh nya

Jembatan Tidung

terumbu karang pulau Tidung

sunset

    • arie
    • March 25th, 2010

    Untung gak pergi ama ane…
    Kalu enggak, udah kutendang jauh2…. udah minjem duit, bauk lagi….

    • arie
    • March 25th, 2010

    Kayaknya belum cerita ‘seram’nya nehh…
    Mana????

    • cup-cup
    • March 25th, 2010

    ceritanya kebanyakan di sensor…..

      • mustofawalker
      • March 25th, 2010

      ntar pada males ke sini klo gamblang

    • DinDong
    • March 26th, 2010

    “tapi untung ada Ardin Banget and cupez yg bersedia jadi Bank ,akhir nya ada prestasi membanggakan dari Ardin banget.”

    Siapa sie ardin banget ama cupez ini? Baik banget orgnya, kenalin dounk…

      • mustofawalker
      • March 26th, 2010

      itu kan udah di link orang nya

    • alid abdul
    • March 28th, 2010

    wuih lautnya bening benerrr…
    kadang trip klo dadakan emang enak, daripada uda berbulan-bulan plan trus pas hari H gagal dahh… *pengalaman pribadi*

      • mustofawalker
      • March 29th, 2010

      ada enak nya ada enggak nya

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: