The Glimpse of Indo China (2):Mui Ne The Ghost Town

krrikkk Kriikk Kriiikk , jam 2 malam di Mui Ne serasa kayak di ghost town!sangat jauh dari bayangan gw yang seperti phuket or krabi di waktu malam.Begitu kita turun bus ada 2 tukang ojek yang udah manggkal dan nawarin jasa nya buat nganter ke hotel or tour siang nya tapi kita tolak soal nya mau nunggu siang dulu di depan kantor Sinh cafe bus yang tutup!jadilah kita ber 2 an duduk di depan kantor Sinh Cafe yang baru buka jam 7 pagi di tengah dingin nya malam kota Mui Ne jam 2 malem.

***

Karena kelamaan nunggu dan iseng juga , akhir nya gw nanya ke tukang ojek nya berapa harga kalo kita pake ojeg dia plus satu motor tanpa driver sampe sore.Setelah nawar-nawar tercetus lah harga 380.000 Dong buat 2 motor ,satu nya tanpa driver karena kita mau pake sampe sore,sedangkan yang satu nya lagi pakai driver niat nya buat penunjuk jalan dan dengan perjanjian kita boleh nitipin tas ke dia selama kita muter-muter.Perjalanan dengan ojeg akan di mulai pada pukul 04.30 , sekarang masih jam 02.30 jadi kita masih harus nunggu.

kriik kriik

tiba-tiba tukang ojeg nya dateng lagi,ngajak ke rumah dia buat naro tas sambil kita nunggu di rumah dia (*wahh baik sekali ya).tapi ga enak doong masa nginep di rumah dia , so gw nanya guset house yang murah trus dia bilang rumah nya juga guest house 200.000 dong semalem.looh jadi gimana neeh rumah nya tuh apa sebener nya??okeh berhubung kita capek juga jadi deh kita ambil tuh guest house  semalem,karena check out time nya jam 12 siang jadi kalo mao keluar sore harus nambah 50.000 dong  , hadeeeeehh!! oke deh bagi kita orang tajir  ga masalah 250.000 dong semalem!lagian guest house yang di bilang rumah nya juga ga jelek-jelek amat,pas di depan pantai lagi.

ting tong ting tong

tepat pukul 04.00 dia udah ada di depan kamar,tapi kata nya harus nunggu motor matic nya dulu 15 menit.kenapa motor matic?karena niat nya gw yang nyetir ntar nya (*ketauan gak bisa manual).setelah nunggu 30 menit ,akhir nya dateng deh tuh motor,but!!!! it is not matic!untung ada Akam , jadi lah si Akam yang bawa si Honda jepret!

Di Mui Ne ada 2 sand dune atau bahasa kampung nya gurun pasir,white sand dune dan red sand dune.Gak usah di kasih tau beda nya pasti udah tau kan dari nama nya.Dari kota nya ke white sand dune memakan waktu kurang lebih 45 menit!tadi nya gw pikir boong pas abang ojek nya bilang 45 menit,ternyata bener!pantat gw aja sampe rata sama tanah (emang gempa?).Sebelum ke white sand kita udah melewati yang red tapi pertama ke white sand dune dulu buat liat sun rise.

Setelah di tunggu-tunggu sun nya gak muncul-muncul karena langit nya mendung,tapi cukup breath taking view nya,bayangin aja liat gurun pasir di pinggir danau teratai!Entah norak atau apa,mumpung di gurun pasir dan pertama kali nya gw liat gurun pasir dan emang impian gw banget ke gurun pasir ngak di arab di vietnam juga bole, h jadi gw manfaatin banget buat keliling sampe mendaki ke ujung-ujung dan kenyataan nya adalah mendaki gurun lebih sulit dari pada mendaki gunung!Gimana nggak sulit?mau nanjak aja susah,gak naik-naik! yang ada malah turun terus,jadi jalan nya harus miring kayak kepiting,mungkin itu sebab nya kepiting jalan nya miring.

2 jam main-main di white sand dune,sekarang saat nya kita menengok yang red.Sungguh sangat tidak terkesan dengan yang red,mungkin karena udah liat yang white , jadi liat yang red jadi biasa aja.Letak Red Sand dune rada dekat dari kota jadi nya yaaaa seperti itu lah (you know what i mean).Aktivitas yang bisa di lakukan di red sandune cuman main-main sama anak-anak penjual cinderamata sambil wisata kuliner rakyat vietnam.

Lokasi selanjutnya yang akan kita jamah adalah fairy stream,kayak tumpukan tumpukan tanah merah gitu yang kayak sungai kering.Begitu motor kita berhenti terus tukang ojek nya bilang “This is Fairy Stream red canyon” trus kita langsung bilang “oke,let’s go” hahahah , kurang begitu menarik kalo menurut gw.

Pemberhentian selanjutnya adalah Fishing Village , dari kejauhan aja udah tercium bau khas dari pasar ikan!yang beda dari pasar ikan di Jakarta adalah,di sini kalau ada ikan baru sampe langsung di kerubutin sama ibu-ibu pengepul dan sampe berantem-berantem sengit berebutan se onggok ikan,bahkan ada yang sampe tabok-tabokan.Satu hal lagi yang beda,kalau di Mui Ne perahu nya bulet,mungkin untuk pengangkut ikan saja.Di sekitar fisihing village juga ada beberapa penjajah makanan , tapi sangat tidak higienis.

Sekian tour bersama ojeg kita di Mui Ne berakhir,selanjut nya kita balik ke hotel terus booking tiket ke Nha Trang.Ada apa di Nha Trang?penasaran sama yang kita makan selama di Nha trang???? tunggu cerita selanjut nya!

This slideshow requires JavaScript.

  1. huahhh keren muzz…
    wondering sempet ga yah gw ?
    soalnya efektif disana waktu gw cuman 2 hari😦
    hik’s hik’s

      • mustofawalker
      • September 7th, 2010

      cukup kok kalo tektok aja which is ga nginep , ga mandi , ga tidur

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: