The Glimpse of Indo China (4):Phnom Penh Day 1

Tepat sebelum Bus menuju Phnom Phen dari Saigon berangkat bus kita dari Nha Trang tiba!bagi tugas,Akam nurunin tas gw sementara gw booking tiket.Dengan harga 195 dong kita sudah bisa pindah negara ke Cambodia,dapet 2 stampel pula di tambah pengalaman yang akan menyambut kita di Cambodia.First off all kita sama sekali ga tau di Phom Penh  tuh ada apa,mau ngapain,nginep di mana,dan bagaimana-bagaimana nya tuh sama sekali gak ada persiapan,just let get lost and wait for surprise aja.

Dibutuhkan waktu 6-8 jam dari Saigon ke Phnom Penh,gw ga tau ini karena kita udah kelmaan di bus dari Nha Trang atau gimana perjalanan ini tuh jadi lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget di tambah gw yang belom makan apa-apa dari kemarin nya gara-gara lama di Bus.Untuk masuk Cambodia kita di haruskan menggunakan Vissa On Arrival dengan biaya USD20 dan plus USD5 buat kenek nya,dan untuk orang Indonesia terhitung bulan September sudah free visa jadi tenang aja tapi gw harus bayar karena masih bulan agustus.Sebelum sampe perbatasan nanti passport kita diminta sama kenek bus nya trus di isiin kartu imigrasi kita,begitu sampai di gerbang imigrasi nanti nama kita di panggil satu-satu sama petugas nya.

Highlight dari road trip ini adalah kita harus nyebrang sungai pakai ferry selama 5 menit saja,dan sebelum bus masuk ferry kita akan berhenti sebentar di pasar di pinggir sungai gitu yang isi nya pedagang-pedagang serangga goreng dan full dengan pengemis yang mengharapkan belas kasih dari turis.Melihat keadaan yang seperti ini dalem hati gw ngomong “Indonesia a lot better than this” dan gw bangga jadi orang Jakarta hihihih.Kalo menurut pendapat pribadi gw sebagai mahasiswa yang ga tau apa-apa,makmur tidak nya suatu kota atau negara itu bisa di lihat dari makanan rakyat nya,kebayang kan kalo serangga aja sampe jadi makanan di sini,semenderita apa hidup mereka dulu sampe terbiasa makan serangga.

Jam 2 siang bus kita udah sampe di poll bus Sinh Tourist dan kita masih belum tau mau ngapain di Phnom Phen sampai gw dan Akam inisiatif nanya ke bule sebelah dia mau ngapain di Phnom Phen.Dengan panjang lebar si bule yang bernama sussane ngejelasin ada apa aja di phom phen dan tinggal dimana yang asik,so jadilah kita ber 3 sewa tuk-tuk menuju Lotus Garden Guest House seharga 4 dollar.Guest house yang di bandrol 18 dollar semalem yang ber lantai 5 tanpa Lift ini berlokasi sangat strategis!tepat di depan national museum , 1 menit jalan kaki ke Palace nya,dan bener-bener di tengah-tengah.So far gw suka banget sama Phnom Penh,dari atmosfir dan excitement yang di tawarkan selanjut nya.

Setelah kita naro barang-barang di kamar perjalanan akan di lanjutkan mengunjungi museum yang dulu nya merupakan sekolahan yang di rubah jadi penjara penyiksaan.Dengan menggunakan tuk-tuk yang sama kita di ajak keliling kota karena mau nyari ATM aja,di tambah dengan kita yang mau nuker tiket Bus balik ke Saigon yang tadi nya pagi jadi siang plus beli roti di bakery yang ternyata murah banget nama nya “ABC bakery”.Jujur gw gak begitu tertarik sama wisata sejarah,cuman sok-sok an aja ke museum ini dan lagi pas ujan jadi dari pada ke luar-luar terus ujan kan useless juga.

Cacing-cacing di perut gw udah minta di kasih makan,udah 10 bulan gw gak makan rasa nya bahkan liat batu di lumurin lumpur aje gw udeh laper.2 jam kita habiskan di museum itu sambil nonton pemutaran film tentang pembantaian besar-besar an di Cambodia.Next destination kita makaaan!restaurant di pinggir sungai dekat hotel jadi pilihan terakhir kita sambil sunset an,dan harus say goodbye sama supir beserta tuk-tuk nya!

lagi makan ada gajah lewat!(welcome to cambodia!)

***

Malam pun tiba,kali ini jadwal exclusive gw sama Akam wisata kuliner.Tujuan kita ke centarl market dengan berjalan kaki sekalian hunting makanan apa aja yang mau kita makan sepanjang jalan yang di lewatin.Sangat di sayangkan pasar nya tutup!tapi kita gak sedih kok karena udah banyak target makanan yang mau kita makan sepanjang jalan,kalo di catetin satu-satu udah jadi buku kali.Makanan nya antara lain kecoa goreng,belalang goreng,kalajengking goreng,dll,terus yang paling enak pencuci mulut ala Cambodia ini beneran pencuci mulut, bukan serangga goreng yeeeee.

Capeeeek jalan kaki ribuan kilometer,akhir nya gw pun tertidur pulas.YES!kali ini gw tidur lebih dulu dari Akam jadi gw gak ngaruh sama ngorok nya,hahaahah

This slideshow requires JavaScript.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: