Si -25

Image

-20 sampai -35 saat itu di Harbin. Sebener nya gue ude tau itu dari sebelum berangkat ke sana tapi sekali lagi gue meremehkan situasi yang belum gue tau akan kayak gimana. Pikiran gue adalah dengan pernah main-main di suhu -5 jadi gue bisa bertahan di suhu yang cuman -25. 

Setelah lebih dari 12 jam gue di kereta, sampailah gue di Harbin. Kota pertama dari serangkaian perjalanan gue selama 1 bulan di negeri tirai bambu ini akan gue jelajahi sampai beberapa hari, tergantung mood dan betah nya gue aja. Itu lah enak nya saat traveling tanpa jadwal dan waktu yang panjang, BEBAS! 

Keluar dari pintu kereta gue udah ga bisa ngomong apa-apa saking dingin nya. THIS is how -25 rasa nya. Hidung gue beku, kuping gue sakit, tangan gue gak ada rasa nya lagi dan kaki gue serasa melayang. Saat itu juga semua perelengkapan winter gue keluarin, dari tutup kuping, topi, syal, sarung tangan dll. Tapi semua itu belum cukup membantu gue si anak tropis ini. Didalem stasiun pun gue masih menggigil dan takut keluar stasiun nyari angkutan ke hostel yang gue sendiri gak tau ada dimana. 

Baru satu langkah keluar gue udah jalan cepet dengan backpack segede gaban ke KFC. Kenapa KFC? karena itu satu-satu nya tempat yang gue kenal! HAHAH. Alhamdulilah di KFC nya hangat tapi penuh sama orang yang lagi ngadem juga kayak gue. Di sini gue mencari akal gimana cara nya ke hostel. Seperti nya si -25 ini bikin gue jadi males naek bus atau jalan kaki, jadilah gue naek taxi. Sepanjang perjalanan di taxi banyak banget gue liat patung-patung es buat menghiasi jalanan. Makin ga sabar ke Harbin Ice Festival kan jadi nya. 

Gue diturunin di jalan dimana hostel itu berada karena kita ga bisa nemu dimana lokasi tuh hostel. Sekali lagi gue keliengan dengan si -25 di jalan sambil nyari-nyari hostel kayak orang nyasar (emang nyasar). Semua orang pada gak ngerti gue nyari apa, mau kemana. Sampai akhir nya ada satu orang nunjuk-nunjuk gereja. What? gue disuruh ke gereja? OOOOH! ternyata bangunan hostel nya itu bekas gereja Yahudi yang udah gak di pake. OKE!

Hostel nya hangat, nyaman dan gue betah di dalem gak mau keluar lagi. 

Spoiler

Spoiler is my middle name , you may know it if you are my friend.So i am about to spoil my future trip, where and when it would be.

1. Sulawesi (25 sept-2okt 2011)

this trip would be my first time to visit Sulawesi thanks to Citilink for the promo, as you know it Sulawesi is the place where East meet West. i will explore Togean Island , Toraja , and visit my best friend in Palu to get my bag back! LOL.

2. Long way down Beijing-Jakarta over land (9 feb 2012 – ?)

i booked oneway ticket to Beijing , my plan is to do overland trip from Beijing to Jakarta. I hope i can make it happen, i know it is BIG and sounds impossible but i will do the best i can, i hope for something to learn before my VERY BIG trip (top secret).

3.Osaka (30 may-6 june 2012)

once again i can’t resist promo ticket. i don’t even know what i can see in Japan and it’s not even on my “wish list” or” you wish list “. is it that expensive ? let we see how musthofa walker do it !😉

soooo , i need some advise from anyone who ever been to this place .

My very first camel safari

please don’t tell other tourist , what happen after ride a camel

pasti ada beberapa dari kalian yang udah pernah naik unta kan?seru,fun,gimana gituuu. Tunggu sampe dimana kalian negrasain yang nama nya 2 hari naik unta, rasa nya tidak usah di tanya lagi bagai mana. Quote di atas seperti nya sudah dapat menggambarkan gimana “seru” nya camel riding.

Jadi kami ber 5 memang sudah niat mau camel safari an di Jaisalmer , malah ini akan menjadi highlights dari 10 hari yang akan kita habiskan di Rajasthan. Dengan harga Rs 900 lebih mahal , kita di janjikan menu yang lebih , diantara nya adalah kunjungan ke bebrapa village sepanjang desert dengan jeep, lihat oasis di tengah gurun , satu orang satu unta , unlimited drink , delicious food , fruits, blanket , plus tujuan camel safari nya ke tempat non turistik dan besok nya terserah mau pulang jam berapa.Untuk harga normal 2D1N Camel Safari di bandrol Rs900 , jadi kita bayar per orang Rs 1800 sesuai menu di atas di tambah satu kamar AC untuk ber 5, yang bisa kita pake buat nitip tas and tidur-tiduran sambil nunggu kereta malem setelah camel safari.Kita ber 5 sudah benar-benar excited untuk camel safari , walau panas nya gila-gila an.

jam 2 siang kita sudah di jemput di hotel dengan jeep ala ala safari di Africa , sebelum memulai petualangan yang tak akan terlupakan ini pak supir memasok bahan-bahan makanan serta 3 galon air untuk perjalanan kita selama 2 hari, sementara itu gw sibuk nyari pasokan rokok yang notaben nya susah banget dapet Djarum di Jaisalmer. 10 menit siap-siap dan kita pun memulai adventure selama 2 hari kedepan.

15 menit perjalanan , pemandangan pun sudah berubah drastis ,kota sibuk langsung di sulap jadi desa gurun yang jarak  satu sama lain nya bisa ber kilo kilometer. Desert resort mewah yang di bandrol 10-40 juta rupiah per malam telihat sangat kontras dengan apa yang kita lihat sepanjang perjalanan. Bisa di bayangin anak-anak harus jalan kaki di tengah panas 50 derajat untuk ke sekolah yang jarak nya lebih dari 2 kilometer. Dengan mata pencarian sebagai peternak dan petani di tengah gurun apa yang bisa di harapan kan? tidak heran mereka seneng nya bukan main kalau tau ada turis yang berkunjung, karena rupee pasti nya. Tidak ada salah nya kadang-kadang kita memberi sedikit walau  tidak di sarankan untuk tourism.

3 desa sudah kita jejaki , pak supir siap mengantar kita ke desa lain nya lagi tapi kita enough of it , secara panas nya gak ketulungan. Kita skip village visit nya dan langsung ke oasis. Sepanjang perjalanan kita bisa ketemu merak dan unta liar.Semakin lama pemandangan nya juga semakin spektakuler, gak bosen bosen ngucap “subhanallah” . Sungguh-sungguh sulit di percaya, di tempat yang gersang dan panas kayak gini , ciptaan Nya tetap indah. Setiba nya di Oasis kita sedikit kecewa karena baru hari ini Oasis nya kering ,padahal kemarin banyak air nya kata pak supir. Entah akal-akalan si supir aja apa emang bener yah kita juga ga tau ,tapi emang tanah nya masih basah pemirsa. Bagi kami ini tetap pemandangan yang baru, walau kering. Sebelum kita berisik tadi nya ada kumpulan Lama yang lagi nyari air , tapi karena kita petakilan jadi merek kabur entah kemana, dan sempet-sempet nya salah satu dari kita ngejar-ngejar bahkan gak mau pulang sebelum liat Lama.Puas main-main di oasis dan teman kita sudah lihat Lama, kita lanjut ke tempat camel yang sudah nunggu kita , tapi di perjalanan lagi-lagi kita di buat amaze sama desa yang sudah di tinggal penduduk nya ratusan tahun lalu, jadi lah mager di sini karena emang bener-bener amaze dan bingung.

***

5 camel sudah menunggu kita di tepian jalan bersama 5 penuntun nya juga pasti nya. This is it!! dari 5 unta yang ada Raju (nama unta nya) memilih saya sebagai penunggang nya, kalo kata Dumbledore “unta yang memilih penunggang nya, bukan penunggang yang milih unta nya”.  Sensasi unta pun sudah dimulai , dari berdiri nya aja udah seru. 30 menit pertama masih fun dan ceria , di tambah dengan pemandangan sand dune yang ciamik . Camel safari di Jailsamer itu tidak seperti di gurun sahara yang kiri kanan pasir, di sini seperti gurun di kawasan amerika tapi jangan kahwatir nanti ada saat nya yang full pasir semua jadi gak begitu membosankan karena pemandangan nya ganti-ganti.

Fun fact mengenai unta ini adalah mereka sudah tau jalan nya,dan kalau ada yang berhenti 1 maka semua nya berhenti kalau ada yang makan semua nya makan. Setelah 1 jam mulai berasa kaki gemeteran , di tambah otot perut yang mulai kaku. Banyangin aja kita harus membuka kaki selebar badan unta nya dan tau sendiri kan jalan nya kayak apa? waktu pun berjalan begitu cepat tapi tetep aja jam 7 malem masih kayak jam 4 sore .

setelah naik unta selama 4 jam , kita sampai juga di tempat yang akan kita jadiin camp. di sana kita hanya tidur dengan matras dan selimut under the stars. Selagi kita istirahat dan main-main di sand dune , penuntun unta kita menyiapkan makan malam dan Chai (indian milk tea). Matahari pun semakin turun dan terang berganti gelap , angin pun semakin kencang. Pasir berterbangan , dan semakin di diemin semakin lebay pasir nya.

Semua yang udah kita duga ternyata benar ada nya,apa?yaaak makanan kita adalah veg sand curry, makanan kita lebih berasa pasir nya ketimbang garam nya. Ditambah kita harus makan di tengah terjangan angin pasir, let’s make it our experience, this is what i call turning bad situation into something fun,yah beginilah kalo jadi traveler harus siap menghadapi situasi apapun dari yang enak sampai jelek dan sejelek apapun itu situasi nya pasti akan menjadi unforgettable memories. Kita makan makanan itu dengan ketawa sampai perut sakit , air mata kebahagiaan dari tawaan kita sampai mengucur di tengah tiupan pasir, berhubung sudah tidak eatable makanan nya , jadi lah kita mengubur semua nya ke pasir,karena gak enak sama bapak yang sudah masakin,secara dia udah bolak balik nanya in ” is it good?” “are you happy?” “is it good?” “are you happy?”

semakin malam pasir nya semakin parah di tambah angin yang gak kira-kira kenceng nya. Sampai kita minta bapak nya untuk bawa kita pulang saja,tapi si bapak punya ide lain. Dia akhir nya mengungsikan kita ke Desa nya dengan syarat kita harus bilang ke operator yang kita pake kalo kita tinggal di gurun dan “Happy” supaya gaji nya yang Rs1000/bulan tidak di potong. Dengan keputusan bersama akhir nya kita di larikan ke desa terdekat . Karena emergency dan mulai gerimis juga jadi lah unta nya di buat lari sekencang mungkin, gak kebayang lagi sakit nya perut di kocok-kocok di atas unta.

Setelah 1 jam sprint, akhir nya jalan nya semakin slow dan normal speed. Salah satu dari penuntun yang karena emergency ikut naik unta juga memutarkan lagu khas desert dengan nuansa India dari handphone nya. Entah kenapa lagu itu membuat kita jadi lebih enjoy dan menghargai apa yang bisa kita alami. Jalan slow di atas unta di tengah kegelapan malam di temani dendangan lagu desert yang Indah. Tidak ada sepatah kata pun keluar dari mulut kami selain menikmati semua nya.

setelah 2 jam perjalanan akhir nya kita tiba di desa yang nampak nya semua penduduk nya sudah terlelap dan hanya di sambut segerombolan anjing, kita menggelar matras dan selimut di bawah pohon siap-siap untuk tidur.

***

bangun-bangun kita sudah kelilingin sama anak-anak yang penasaran dengan kita. Kehidupan sudah terlihat di desa ini, kaum pria nya sedang siap-siap membawa hewan ternak nya sementara wanita nya mengurus anak-anak. Warga di desa ini welcome terhadap kami, hanya saja kaum wanita nya tertutup terhadap orang asing. Anak-anak di sini yang paling welcome , satu-satu minta di gendong , sampe antri. Mereka tidak minta uang , tapi hanya meminta pencil dan roti sarapan kita. Dengan bahasa inggris yang seadanya mereka berusaha berkomunikasi dengan kita,mahluk asing dari belahan planet sana. Sangat sedih harus melambaikan tangan kepada anak-anak yang kurang beruntung ini.

pukul 7 kita sudah meninggalkan desa ini dan siap-siap menuju jeep yang akan membawa kita kembali ke hotel. Perjalanan balik nya persis seperti yang kita lewati sebelum nya hanya saja tidak begitu panas karena masih pagi. Kabar buruk nya adalah air minum kita di ambil semua nya oleh ibu-ibu di desa itu, jadilah kita menahan haus selama 3 jam di tengah gurun.

melihat jeep dari kejauhan seperti melihat emas yang berkilau, rasa sedih dan senang harus berpisah dengan si bapak dan anak buah nya serta tidak lupa si Raju. tidak lupa kita ber foto bersama sebagai kenang-kenangan atas perjalanan yang tidak akan pernah kita lupakan. it is the worst part of traveling , we have to say goodbye almost everyday .sebelum ke hotel kita sempatkan mengunjungi Thar Desert yang berjarak 10 km saja.

i have done so many thing in my life but that was something new and another unforgettable memories has been written, another wish list checked, another stories to tell and i can’t wait for any other experience !

Jaisalmer The Golden City

“Jaisalmer is a giant sandcastle with town attached, a golden city of dreams that exceeds expectations of the most travel sick tourist.” Lonely Planet India

Kota yang di temukan pada tahun 1156 ini memiliki julukan Golden city , seperti kota-kota Rajasthan lain nya yang meiliki julukan berdasarkan warna nya Jailsamer menawarkan sensasi yang berbeda dari kota lain nya yang pasti, apa itu? Dessert camel safari dan fort nya yang memiliki kehidupan di dalam nya.

mari kita bahas mengenai fort ini terlebih dahulu! Fort tertua no 2 di Rajasthan ini di kenal sebagai Sonar Quila oleh orang lokal , 25% dari penduduk old city tinggal di dalam fort ini. Dengan tinggi 250 kaki di perkuat dengan dinding batu pasir setinggi 30 kaki , serta memiliki 99 benteng yang 92 di antara nya di bangun pada tahun 1633-1647. Ketika memasuki first gate anda akan di bawa kembali ke tahun 1600an. Dinding-dinding batu menjulang tinggi di hadapan kita yang di hiasi rumah penduduk yang di ukir langsung di dinding nya,pemandangan yang menambah ke exotican. Gang kecil yang menjadi penghubung antar gang pun serasa seperti labirin yang sengaja di buat untuk membuat kita tetap betah mengelilingi nya.

 Rasa penasaran saya semenjak membaca mengenai fort ini pun terjawab, sebelum nya saya pernah mengunjungi fort yang ada di India, tapi begitu membaca kalau ada hotel , restaurant serta akomodasi lain nya di dalam fort, itu yang membuat saya berpikir bagaimana wujud interior nya , sebesar apa fort nya , suasana nya bagai mana? semua nya lebih eksotis dari bayangan. Kendala nya adalah sengatan matahari yang mencapai 45 derajat di siang hari membuat kita jadi cepat lelah dan dehidrasi. Selain itu ada beberapa pedagang yang memaksa kita untuk membeli barang dagangan nya , bagi yang sudah pernah ke India pasti sudah biasa dengan yang seperti ini.

Ternyata keberadaan hotel serta akomodasi yang membludak mengancam keberadaan Fort ini , bahkan semua guide book sudah tidak menaruh daftar akomodasi yang tersedia di dalam fort demi menjaga kelesatrian nya. sebaliknya guide book memberi masukan kepada semua traveler untuk tidak tinggal di dalam fort, selain untuk menjaga kelestarian nya, tinggal di dalam Fort itu berbahaya karena sudah ada kejadian gedung yang runtuh. Karena ulah para penambang emas dari kantong turis, mereka berhasil memasukan fort ini kedalam list  “the world 100 most endangered sites worldwide”

nah sebagai traveler yang bertanggung jawab maka saya dan teman-teman memutuskan untuk menginap di gurun! mau tau cerita nya? tunggu postingan selanjut nya ya.

Q & A

where have you backpacked?

so far only east part of Asia and India. i always dream of Africa and middle east

what short of backpacker are you?

in the middle between hardcore and casual.

What is the most important to you when backpacking?comfort,experience,or cost?

the experience definitely. Being by yourself, you find strengths and limits that you were unaware of and it help you grow as a person. but also i save on accommodation but would splurge by trying bungee jumping, i always remember! money can’t buy experience.

Best backpacking experience?

too many – every backpacking trip introduces me to a new place, a new adventure and a new map to find my way around. if i have to choose just one, i think India trip would be winner , i spent 15 days around India by myself. when you have the absolute freedom to go anywhere and do anything you want at anytime , unforeseen opportunities present themselves , being invited into someone wedding  and met some locals that help to show me around the city, they show me how they love their country and told me about their culture. it would’ve been expensive if i hired a guide to know about it.

Least favourite backpacking experience?

i don’t like to amidst big tourist crowds but when you backpack for long period of time, you have to expect to have bad days. If you keep an open mind and make the best of situation, they can become some of your favourite memories . Lesson learned!

Any place you haven’t been to than you would like to backpack in?

Top of my list right now is China and Middle east. It draws me to the excitement of the unknown to be discovered and enjoyed. *sigh

Tips for first time backpackers?

MAKE IT HAPPEN. The rest that you need to know, you’ll pick up along the way and be flexible. If it doesn’t go your way, stay positive and enjoy the journey. Meeting fellow travellers and strangers is an essential part of the backpacking experience, one that you’ll miss if you keep to yourself.

what does backpacking offer that no other type of vacation can ?

once again “Money can’t buy experience!”

that’s it , let me know what you think by email me yours Q&A!

Kawah Ijen : World Largest Acid Lake

Gunung Kawah Ijen atau biasa di singkat Kawah Ijen merupakan salah satu gunung yang masih aktif di Jawa Timur.Gunung ini masih berada dalam kawasan Taman Nasional Alas Purwo,yaitu taman nasional yang berada di kabupaten Banyuwangi,Jawa Timur.Namun secara administratif  Gunung Kawah Ijen di bagi menjadi 2,yakni kabupaten Bondowoso dan Kabupaten Banyuwangi, karena itu Kawah Ijen dapat di akses melalui 2 kabupaten.

Gunung yang memiliki ketinggian 2443 DPL ini pernah meletus beberapa kali, akibat dari letusan-letusan itu sebuah kawah lebar kini menganga dengan kandungan sulfur di dalam nya. Tidak tanggung-tanggung kawah ini menjadi the largest acid lake on earth. Seperti nya sebutan itu lah yang menarik banyak pelancong mancanegara untuk melihat ke agungan sang Kawah.

Kawah Ijen dapat di akses melalui Banyuwangi maupunBondowoso, konon jalan menuju Ijen dari Banyuwangi kondisi nya

lebih parah rusak nya daripada melalui Bondowoso. Alasan ini lah yang membuat kami memutuskan untuk melewati Bondowoso dari Surabaya. Perjalanan dari Bondowoso ke Desa Sempol masih terbilang mulus, namun setelah memasuki perkebunan kopi jalan yang mulus berubah menjadi berutal. Ada baik nya anda menggunakan kendaraan yang sedikit

besar , sangat tidak di saran kan menggunakan sedan. Titik terakhir kendaraan yang merupakan titik awal pendakian adalah pos perhutani Paltuding. Disini terdapat fasilitas MCK dan beberapa warung makan yang setia melayanin para pendaki.

Untuk menikmati sunrise yang muncul di puncak Ijen ada baik nya pendakian di mulai pada pukul 3 dini hari. Selain bisa melihat sunrise , mendaki di keadaan gelap sangat membantu mental kita dalam menghadapi medan pendakian yang menanjak, bisa di bayangkan kalau anda melihat tanjakan yang sangat terjal yang harus anda lalui? selain itu kepulan asap nya pun masih terbilang manusiawi.

Jalan tanah menanjak dengan ketinggian dua ribu empat ratus meter di atas permukaan laut akan kita lalui dengan berjalan kaki. Kendaraan bermotor hanya dikhususkan bagi petugas vulkanologi . Di sepanjang perjalanan, akan terlihat para pengangkut belerang yang memulai aktivitas nya sejak dini hari. Tidak jarang para pekerja pun menyarankan kami untuk selalu berhati hati dalam perjalanan. Kebanyakan para pekerja ini berasal dari banyuwangi dan bondowoso. Pemandangan pekerja dalam menuju ke kawah ijen akan mebuat kita lebih menghargai hidup dan kenikmatan yang kita dapat. Para perkerja dengan tekun mengangkut belerang dengan beban mencapai berat delapan puluh lima kilogram per sekali angkut. Beban ini luar biasa berat apalagi kalau harus diangkut melalui dinding kaldera yang begitu curam menuruni gunung sejauh tiga kilometer. Penghasilan yang diterima seorang penambang belerang dalam sekali angkut rata-rata lima puluh ribu rupiah karena upah angkut per kilogramnya dihargai enam ratus rupiah. Satu orang penambang biasanya hanya mampu membawa satu kali angkut atau dua kali setiap harinya  mengingat beratnya pekerjaan dan jalan yang dilalui. Sangat di sarankan bagi pengunjung untuk membawa kan sekedar makanan ringan untuk para pekerja.

Saat pagi hari, ketika matahari mulai menyinari kawasan Kawah Ijen, pemandangan yang indah dapat Anda nikmati rasakan sinar yang muncul dari balik pepohonan dan bersembunyi ketika sunrise. Kawah Ijen yang berwarna hijau kebiruan akan ditambah cahaya matahari yang berwarna keemasan memantul di kawah tersebut. Pemandangan menakjubkan juga dapat Anda peroleh dengan menyaksikan pesona keindahan Gunung Merapi yang berdekatan. Gunung Merapi memiliki kemiripan bentuk dengan Gunung Ijen.

Untuk menuju Kawah Ijen, Anda harus menyusuri jalan setapak menyusuri tebing kaldera. Jangan lupa membawa penutup hidup karena kadang asap belerang tertiup angin melewati jalur tersebut. Anda juga dapat mengelilingi kaldera di kawasan ini yang memakan waktu mencapai 8 hingga 10 jam berjalan kaki.Keistimewaan lain dapat anda nikmati di bulan agustus-september , karena di bulan ini kawah Ijen akan  lebih semarak dengan di hiasi oleh bunga-bunga abadi edelweis yang bermekaran di sepanjang jalur pendakian.

Pendakian ke kawah ijen umumnya disarankan dimulai pada pagi hari. Demi alasan keamanan pendakian dari Paltuding ditutup selepas pukul empat belas waktu indonesia bagan barat karena pekatnya asap dan kemungkinan arah angin yang mengarah ke jalur pendakian.semoga perjalanan ini dapat menjadi referensi perjalanan anda dan kunjungi terus blog ini untuk mendapatkan berbagai informasi keunikan, budaya  dan pesona alam di dunia ini.

Lombok Never Let Me Down (Q&A)

Lombok lagi????yoaa,kalo di itung-itung udah 5 kali nya gw ke Lombok dari Jakarta, yang membedakan trip Lombok kali ini adalah orang-orang nya aja. Kali ini gw di temani eh maksud nya menemani teman-teman  yang sedang break dari dunia ke artisan nya.

kali ini mau beda sedikit doong nulis nya,mari kita main-main Q&A.

“Ke Lombok yang murah gimana ya?”

Banyak jalan menuju Lombok, 5 kali ke Lombok gw udah pernah naek Bus,keret+pesawat,pesawat. Dari semua nya itu yang paling murah dan enak yaitu kereta+pesawat. Kereta ekonomi 45 rb di tambah Merpati promo 200 rb , total 250 rb aja.

kalo lo untung bisa Airasia+Lion Air , dengan catatan bisa dapet promo Rp 0 nya Airasia ke Bali terus di Lanjutin Lion 200 rb ke Mataram jadi cuman Rp 200.000 dong ya? iyaaa! jadi kemarin rute gw kayak gini nih

terbang ke Bali dari Jakarta,di lanjutkan dengan Lion Air dari Bali ke Lombok (10 menit). Taxi ke Bangsal terus nyebrang ke Gili. Carter mobil ke Kuta dari Bangsal besokan nya. Terus Lombok-Bali pake ferry,Bali-Jakarta terbang lah ya!

kenapa lewat Bali?karena bisa di gabungin sama promo nya Airasia. Kalo mau murah ya susah-susah dikit kan gapapa toh. Waktu tempuh Bali-Lombok 10 menit saja,di bandrol 200rb, kalo jalan darat+laut di itung-itung 120rb looh dengan waktu tempuh 5 jam dari Mataram-Denpasar, dari pada lama-lama sebenr nya enakan terbang dong ya,secara beda 80 rb aja.

“Lombok sama Bali bagusan mana?”

itulah pertanyaan semua orang yang paling umum, secara hampir di semua guide book Bali selalu di gabung sama Lombok. Kalo orang yang nanya sama gw, pasti gw jawab “LOMBOK JAUH KEMANA-MANA” yaaah nama nya orang pendapat nya beda-beda lah ya. Sok atuh si Akang kalo mau bilang Bali yang lebih Bagus. Tapi kemarin sempet ketemu tourist Perancis yang ga suka Lombok, hmmmm rugi banget dia ketemu gw pas hari terakhir nya di Lombok,kalo nggak udeh gw cuci otak ny.

“Di Lombok ada apa seh?”

BANYAAAAK! tau Rinjani kan?? Gili Trawangan???? Kuta Lombok?? itu baru yang terkenal, nih ya gw kasih tau! di Lombok mostly pantai, dari yang belom di explore sampe yang over eksploitasi . Kalo mau yang sepi banget bisa ke pantai-pantai berbukit dan berbatu di Ekas area, dijamin bakalan bengong liat pantai Luwuk. Mau spot snorkling yang TOP BGT nyebrang aja ke Gili Nanggu, Mau liat air terjun yang bener-bener kayak tirai di tengah hutan hujan tropis?? ngesot aja tuh ke Senaru terus koprol ke Tiu Kelep waterfall. Mau ke danau yang biru di atas gunung?? tinggal manjat aja tuh ke Segara Anak , banyak trip nya ke sana yang udah di arrange tinggal cari harga yang pas.Kalo lo suka surfing tinggal ke pantai Seger sama Tanjung Aan.hmmm pokok nya suka-suka lo deeh!

“kalo ke Gili enak nya nginep di Gili yang mana?”

kalo loe suka party2 sama yang rame2,nginep nya di Gili Trawangan!!! kalo mao sepi juga bisa seeh,cuman lo cari penginepan nya di belakang pulau!di jamin gak bakalan bosen di Gili Trawangan!!!!!!!!!! bayangin aja ada orang Inggris ke Gili Trawangan udah 5 kali!!!kalo suka yang sepi2 yah ke Gili Air , tapi pantai nya gak terlalu bagus menurut gw.POKOK NYA GILI TRAWANGAN ROCKS!!!!!!!!!

“berapa lama sih enak nya explore Lombok?”

kalo lo mau explore from head to toe 3 minggu cukup menurut gw,tapi rada buru-buru.Kalo mao yang nyantai 1 bulan kali ya.Mungkin minggu pertama bisa di bagian selatan,minggu ke 2 bisa di utara,seminggu di GILI!!!terus seminggu nya nyatai2 di sekitar gunung Rinjani sekalian manjat 3 hari 2 malem.Bayangin gw yang udah 5 kali ke Lombok aja belom kelar satu pulau.

“makanan khas Lombok apa aja ya?”

banyaaaakk!!!! Lombok=Cabe jadi masakan nya mostly pedeees,pedes nya orang jawa beda sama orang Lombok,mungkin kalo takaran kita tuh pedesss banget banget bangetttt.Makanan nya dari ayam Taliwang , pelecing kangkung,plecing ayam,sate lilit,sate siput,sampeeee ebatan yang dibikin dari daun belimbing wuluh,sambel beberok , hmmmmmmmmmmm.Gw rekomend banget warteg ibu Laduni di perempatan Sayang-sayang.Lokasi nya bener2 di pinggir jalan,kayak warteg.Makanannya khas Warteg ala Lombok!beda sama warteg Jawa pasti nya.

***

yaa sekian ulasan gw seputar Lombok,pokok nya i love Lombok!!!!!! banyak kenangan yang terlukiskan di langit Lombok.kalo ada yang mau di tanya boleh di komen.

ini lah video yang gw bikin khusu untuk Lombok,semoga menarik orang untuk ke Lombok.